Kakehan, Tradisi Keagamaan Para Leluhur


Kakehan, Tradisi Keagamaan Para Leluhur Negeri
KAKEHAN. Sebelum masuknya Penginjilan dan Kekristenan oleh para Misionaris di Negeri Tihulale, perlu diketahui bahwa Para Leluhur (Nenek Moyang) telah memiliki semacam tradisi keagamaan yang dikenal dengan nama KAKEHAN atau yang juga disebut KAKEHANG dengan MAUWENG sebagai pemimpin tradisi Kakehan ini. Mauweng sangatlah dihormati dan disegani, bahkan pertimbangan Raja biasanya meminta nasihat dari Mauweng. Dalam tradisi Kakehan ini mereka percaya kepada Roh-Roh dan sesembahan tertentu.

Roh-Roh dan sesembahan tertentu yang penulis maksudkan disini adalah sebagai berikut   :
  1. Upuru Loterumi, adalah sesembahan yang di yakini tuhan alam semesta (Tuhan Yang Maha Esa) yang memberikan kehidupan.
  2. Lematai adalah Matahari yang memberi cahaya dan menerangi.
  3. Huran adalah Bulan yang menerangi pada waktu malam.
  4. Ume adalah Bumi yang di dalamnya terdapat Tanah dan Air yang memberikan makan bagi mereka.
  5. Roh-Roh Nenek Moyang, adalah roh-roh yang di percaya dari roh keluarga yang telah lama tiada namun masih terus menjaga dan melindungi, biasa di sebut Tete-Nene-Moyang, sampai saat inipun kepercayaan itu masih tetap berakar di dalam masyarakat Negeri Tihulale bahkan ada istilah yang mendarah daging dalam kehidupan katong di Tihulale misalnya nomor 1 katong pung Tuhan, Nomor 2 katong pung Tete Nene Moyang.

Pengertian Kakehan

Kakehan sendiri juga dikenal dengan nama Pengayauan, dimana dalam tradisi Kakehan berburu kepala manusia adalah sebagai tanda hormat dan terima kasih mereka pada sesembahan yang di yakini, mereka biasanya melakukan ritual-ritual untuk menyenangkan yang di yakininya sebagai Tuhan dengan mempergunakan Altar penyembahan yang terbuat dari batu bertungku tiga ataupun empat dengan satu batu datar berukuran besar sebagai mejanya yang disebut Dolmen. Kakehan juga memiliki tradisi khas yang sangat keras dan mengikat sehingga bagi para pengikut Kakehan yang mencoba atau kedapatan melanggar maka hukumannya adalah diburu dan dipenggal kepalanya. Pengikut Kakehan adalah orang-orang yang sangat terlatih dan tangguh serta mandiri dan dapat menyelesaikan segala tugas yang dibebankan.

Kakehan, Tradisi Keagamaan Para Leluhur Negeri
Dolmen Kuasahahai Sebagai Bukti Keberadaan Kakehan Di Tihulale

Selain itu, Tradisi pemenggalan kepala ini juga dipercaya dapat meningkatkan kesaktian, semakin banyak kepala yang dipenggal maka semakin sakti, karena tradisi menganggap bahwa roh dari yang dipenggal akan menyatu kedalam jiwa Kakehan. Kepercayaan kepada sembahan-sembahan dan Roh-Roh Nenek Moyang inilah yang membuat mereka takut melakukan hal-hal yang diyakini dapat membuat murka para sesembahan dan menimbulkan amarah para roh nenek moyang yang berakibat negeri mendapat malapetaka baik sakit penyakit maupun kematian.

Bukti dari adanya tradisi keagamaan Kakehan ini masih ada di negeri Tihulale dan masih berpengaruh juga dalam kehidupan masyarakat di Negeri Tihulale sampai saat ini. Jadi sebelum masuknya Misionaris Portugis dan Belanda, Masyarakat Negeri Tihulale telah percaya kepada Tuhan Yang Maha Esa (Upuru Loterumi/Upra Tala), dengan keyakinan bahwa Matahari (Lematai), Bulan (Huran) dan Bumi (Ume) adalah pemberian Tuhan Yang Maha Esa yang harus di hormati.

Lambang-Lambang Kakehan


Kakehan, Tradisi Keagamaan Para Leluhur

Mereka juga percaya akan adanya alam lain yaitu Roh-Roh nenek-moyang yang memiliki kehidupan sendiri, menjaga dan melindungi mereka bahkan dapat memberikan malapetaka. Mereka percaya akan adanya kelahiran dan kematian, hidup dan mati yang diistilahkan dengan sebutan "Heka-Leka".

Kakehan, Tradisi Keagamaan Para Leluhur

Dimana suatu saat manusia akan mati dan ada kehidupan yang baru melalui kelahiran yang perlu dihargai sebagai ciri khas Alune. Seiring perkembangan zaman, tidak ada lagi catatan mengenai keberadaan tradisi Kakehan di masa modern ini. Tradisi keagamaan ini dianggap telah punah, tersapu oleh kemajuan peradaban manusia.



Daftarkan email anda disini untuk menerima update artikel terbaru langsung di inboxmu. Gratis!

DMCA.com Protection Status